My Videos

Loading...

Sunday, August 30, 2009

Shazroul @ Metro Ahad August 30 2009

Terus cuba

Oleh FIRDAUS SAHAT

firdaussahat@hmetro.com.my

Rap

SEPI daripada publisiti tidak menjadi penghalang jejaka ini menguji pasaran muzik tempatan. Malah, suasana ekonomi yang suram tidak langsung mematahkan semangat pemilik nama Shazroul Fazlie Zahari untuk hadir mengisi rak penerbitan album tempatan dengan sebuah album penuh.

Mungkin ramai yang tidak mengenalinya. Sedikit latar, Shazroul pernah mencipta nama menerusi Akademi Fantasia musim keempat (AF4). Walaupun sekadar berjaya ke peringkat Prelude program realiti itu, anak muda berusia 24 tahun ini masih setia mencuba nasib bergelar penyanyi.

Buktinya, selepas enam bulan mengikuti kelas vokal bersama Hazami selain menerima pelbagai undangan mengadakan persembahan, akhirnya Shazroul berani hadir dengan album berjudul Cuma Satu.

Katanya, album yang diterbitkan 2ps Production itu menjadi langkah pertama untuknya meneroka bidang seni ini.

“Saya sedar nama sebagai penyanyi masih belum dikenali ramai. Namun, AF4 menjadi pemangkin buat saya. Sekurang-kurangnya, ada segelintir penonton setia program realiti itu mengenali saya sebagai penyanyi.

“Pernah dulu saya bagaikan berputus asa apabila tidak berjaya meneruskan perjuangan dalam AF4. Malah, waktu itu juga saya sudah memikirkan untuk berhenti daripada bidang seni ini dan meneruskan kerjaya yang sudah saya tinggalkan dulu.

“Namun, semangat dan dorongan diberikan rakan-rakan dan keluarga membuatkan saya kembali meneruskan kerjaya seni ini. Malah, selepas berfikir, apa salahnya jika saya terus mencuba,” katanya.

Bercerita mengenai album dan konsep lagu yang diketengahkan, Shazroul berkata, album yang mengambil masa selama dua tahun untuk disiapkan itu menampilkan konsep pop dan disulami elemen klasik.

“Walaupun masih baru dalam industri ini, tidak salah jika saya tampil dengan konsep yang berbeza daripada yang sedia ada.

“Malah, jika kita lihat kebanyakan penyanyi muda yang berani mencuba konsep baru dan boleh berjaya dalam bidang yang mereka ceburi, mengapa tidak saya?” katanya.

Melihat pengisian dalam album perdananya itu, Shazroul sepatutnya berbangga apabila mendapat sentuhan dan kepercayaan komposer popular seperti Hazami dan Ryan Kyoto dari Indonesia.

Malah, dia juga mungkin menjadi segelintir bakat baru yang berpeluang bekerja dengan mereka yang lebih berpengalaman.

Namun itu bukan jaminan untuk dia segera meraih perhatian kerana masih banyak kelemahan serta kekurangan dalam album ini yang perlu dititikberatkan. Vokal yang seharusnya menjadi taruhan utama tetapi ternyata apa yang diberikan Shazroul belum memadai untuk memacu namanya pada tahap selesa.

“Saya sedar, masih banyak lagi kekurangan yang perlu diperbaiki.

“Lagipun, tidak ada jalan pintas untuk orang baru seperti saya berjaya dalam bidang seni ini. Insya-Allah, saya akan cuba memperbaiki segala kekurangan,” katanya.

Menyentuh mengenai pengedaran album, Cuma Satu hanya dijual menerusi online dan tidak secara terbuka. Jelas Shazroul, dia masih belum mempunyai pengedar untuk mengedar album pertamanya itu.

“Mungkin tidak ramai yang mahu mengambil risiko mengedarkan album pertama saya ini. Malah, saya faham mereka sukar untuk bekerjasama dengan orang baru seperti saya.

“Sebab itu, saya hanya menjual album berkenaan menerusi www.2ps.com.my dan secara langsung ketika mengadakan persembahan,” katanya.

No comments:

Post a Comment